Apa Benda Kesayangan Mu?

Pagi ini Alfi ngambek karena saya menjemur bantal guling yang dia ompolin di jemuran. Alfi memang masih suka mengompol dan kalau sudah ngompol bisa kena kemana-mana. Paling sering ya itu bantal gulingnya. Dia paling tidak suka kalau bantal guling miliknya dipindahkan begitu saja, dan kalau tidur tidak pakai bantal guling kesayangan, Alfi mesti jadi susah tidur.

Memang seperti apa sih bantal guling Alfi? Wah jauh banget dari perkiraan bantal guling yang terawat. Bantal guling milik Alfi sangat dekil karena sudah dipakai sejak dia bayi. Bayangkan saja, saya tidak boleh memakaikan sarung untuk gulingnya. Dulu dia juga sempat ngambek ketika saya menjahit bagian ujung guling karena memang sudah jebol. Sejak itu, kalau saya mau memberikan perlakuan kepada bantal guling kesayangannya, saya selalu melakukannya diam-diam. Paling kalau nanti dia ngambek, saya kasih pengertian sambil diajak jalan-jalan sebentar.

Bantal guling nan dekil itu adalah salah satu benda kesayangan Alfi. Saking disayangnya, dulu kalau kita sedang menginap di rumah mertua dia masih mencari bantal guling kesayangan untuk tidur. Bayangin saja masa iya mamahnya harus membawa bantal guing dari rumah sewaktu mudik.

Melihat kejadian unik ini, Tante Pipih memberikan satu buah bantal snack untuk Alfi. Wuihh dia senang banget, bantal snacknya cocok dengan cemilan kesukaannya. Sekarang kalau dia tidur suka beralaskan bantal snack itu. Tapi tetep sang bantal guling legenda masih jadi andalan untuk teman tidur.

Bantal Snack

Itu tadi kan Alfi, mamanya juga punya benda kesayangan lho. Benda kesayangan bukan ya? Yang jelas kalau tidak ada benda ini saya mati gaya. Soalnya kalau bangun tidur mesti yang dinyalain pertama ya benda ini, sebelum tidur juga begitu. Jadi bisa dibilang kalau tidak ada dia, saya merasa kehilangan lantaran semuanya ada di situ.

Benda tersebut adalah laptop, modem serta kamera. Kalau smartphone dan dompet otomatislah ya pasti kita butuh. Ketiga benda tersebut sangat mendukung kegiatan saya baik sebagai bogger maupun penyuluh. Laptop sering dipakai untuk mengerjakan pekerjaan kantor bahkan ketika menyuluh dengan menggunakan infocus. Kalau kamera ini juga perlu banget untuk narsis-narsisan hehe. Ada satu alasan lagi mengapa saya sangat menyangai laptop saya, alhamdulillah saya membelinya dari hasil ngeblog tahun 2014 lalu. Sebelumnya saya memakai netbook yang sudah tidak sanggup menopang kegiatan corel-mengcorel yang saya lakukan. Makanya saya sayang banget dengan my laptop.

Lalu ada satu benda lagi yang saya sayang banget kalau kehilangan dia. Dia adalah novel Misteri Perkawinan karya Chiung Yao. Saya tau mengenai cerita ini sewaktu duduk di bangku sekolah dasar dulu. Sudah lama banget ya? Sewaktu masih kuliah saya melihat buku ini ada di toko buku, tetapi saya ragu untuk membelinya. Sejak itu saya tidak penah melihat keberadaannya lagi padahal saya ingin membelinya. Nyesel bukan main kenapa waktu itu saya tidak membeli ya.

Novel Misteri perkawinan

Akhirnya ketika jalan-jalan ke Pasar Pemda Cibinong bersama Alfi, saya menemukan buku tersebut di penjula buku bekas langganan. Tanpa pikir panjang lagi langsung saya beli. Ini yang disebut jodoh tidak kemana kali ya, akhirnya ketemu juga sama novel yang dicari.

Suami saya juga punya benda kesayangan yang menurut saya sama anehnya kaya Alfi. Tapi tidak usah saya ceritakan di sini ya, nanti dia malu haha. Nah, teman-teman punya benda kesayangan? Sebuah benda yang kalau kehilangan bisa membuat kita sedih dan galau. Kalau punya, share dong di kolom komentar? Terimakasih ya.

22 Comments

  1. Merida Merry

    Reply

    waa.. aira juga sama tuh mba Ev, dia ga akan bisa tidur kalo berpisah sama bantal hijau kesayangannya. Pernah tanpa sengaja neneknya mengganti sarungnya dengan warna lain, oallaahhh dia nangis kuenceng banget sampe2 tetangga berdatangan *tepok jidat*

  2. Noe

    Reply

    Haha… Anak2 emg gitu ya klo udh punya bantal ato guling kesayangan, mau bentuknya udh ky apa jg teteep diipake terus. Anakku jg gitu ๐Ÿ˜€

  3. Reply

    Anakku guling mikinya sampai gak karuan bntuknya mb….telinga lepas, tangan ilang,,,,tubuh dah kempes….tp tetep ga mau ganti…dah 8 tahun pdhl:-) berarti anak2 samaaa aja

  4. ipah kholipah

    Reply

    aku sayang banget sama hp bb ku walaupun sudah lecet tapi aku sayang banget soalnya banyak kenangannya hehehehe

  5. as

    Reply

    Keknya anakku enggak ada dech benda kesayangan yang mpe kumel tep dibawa-bawa, heheee…semuanya benda kesayangannya, apalagi mainan, tapi kalau ada yang baru..ganti lagi deeee.

    kalau aku…benda kesayanganku baju kecilkuuuu..heheeee, masih ada loooh baju jaman SMP tahun 1992…mau lihat? kapan-kapan aku kasih lihat deee

  6. Reply

    Edueuh…ga nahan liat novelnya… pikiran langsung melayang ke film-film yang suka dipantengin di depan TV dulu..hihi..

    Alfiiii..umpetin gulingnya.. ๐Ÿ˜€

  7. sabda awal

    Reply

    sama kayak keponakan saya, sukanya bantal yang berbentuk pisang, kalau ngga ada bantal itu ngga bisa tidur. ngga baik juga sih dibiasakan sama barang2 yang seperti itu.

    apa ya? saya ngga punya barang2 kesayangan mbak ^_^

  8. liamuska

    Reply

    Saya sendiri punya sarung guling kesayangan yang dari Kelas satu SD sampe saya sudah berumur 21 tahun tidak boleh dicuci sarungnya, t
    Sekarang kuliah dan tinggal diasrama kampus pun itu selalu menemani tidur saya hehehe

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.