Binatang dan Tanaman yang Hilang Dari Sekitar Rumah Karena Tergerus Zaman

binatang-dan-tanaman-yang-hilang

Tulisan ini bermula dari pertanyaan si jagoan neon yang bertanya begini: “ma, kunang-kunang itu apa sih?” Rupayanya dia bertanya seperti itu setelah menonton kartun di televisi yang menggambarkan sosok serangga bersayap dan mengeluarkan cahaya. Lalu saya kemudian berpikir kalau selama ini saya sudah tidak pernah melihat yang namanya kunang-kunang lagi di sekitar rumah hingga tulisan ini diterbitkan.

Dulu, kunang-kunang sering terlihat di sekitar pekarangan rumah karena memang kondisinya masih sangat sepi, masih ditumbuhi oleh pepohonan, serta masih ada sawah di sekitarnya. Kalau sekarang semua itu sudah hilang, berganti dengan bangunan perumahan, sehingga wajar saja jika populasi binatang tersebut sudah tidak ada.

Saya kemudian iseng membuat list binatang dan tanaman apa saja yang hilang dari sekitar pekarangan rumah supaya saya masih tetap ingat akan keberadaan mereka. Berikut adalah listnya:

  1. Kunang-kunang

Binatang serangga yang termasuk ke dalam anggota Lampyridae ini sangat unik. Dulu sewaktu saya masih SMA sering sekali pulang malam. Saat itu saya sering melihat kawanan kunang-kunang yang beterbangan di sekitar sawah. Sayangnya mereka sudah lenyap seiring dengan lenyapnya sawah di desa saya. Padahal binatang yang termasuk kumbang ini perlu sekali lho dilestarikan karena sangat unik. Keunikannya terletak dari kemampuannya dalam menghasilkan cahaya. Sekarang, saya hanya bisa menunjukkan kepada anak saya bagaimana bentuknya melalui gambar-gambar yang tersimpan di dalam internet.

kunang-kunang

Source: http://nationalgeographic.co.id/

  1. Kodok

Dulu, ketika waktu magrib datang di sekitar rumah saya pasti ramai oleh suara kodok. Soalnya hampir setiap rumah memiliki kolam ikan. Bahkan kolam ikan yang kami miliki hampir dipenuhi oleh telur kodok yang berlendir dalam bentuk tali-temali. Saya ingat, orang tua saya sering memasukkan kodok ke dalam plastik lalu melepasnya di persawahan.

Sekarang, suara itu tidak terdengar lagi. Tidak ada kecebong yang ditemukan di dalam kolam. Entah mereka pergi ke mana, mungkin kalau di daerah persawahan atau di lingkungan yang masih asri, sang kodok masih ada ya?.

kodok

Source: http://media.nationalgeographic.co.id/

  1. Tokek

Ini juga sudah lama sekali saya tidak mendengar suara tokek. Saya sampai lupa kapan terakhir mendengar keberadaannya. Dulu masih ada 1 buah tokek di plafon rumah, terkadang suaranya sering terdengar saat siang hari. Kini suara tersebut sudah sirna, padahal kami tidak pernah memindahkan atau memberantas sang tokek.

  1. Jangkrik

Suara jangkrik yang benar-benar berasal dari alam juga sudah tidak terdengar lagi di sekitar pekarangan rumah. Dulu masih sempat mendengar suaranya khususnya saat malam hari. Kini, kalau adik saya tidak membeli jangkrik untuk makanan burung peliharaan di rumah, sepertinya saya sudah tidak mendengar suara jangkrik lagi.

jangkrik

Source: http://travel.tribunnews.com/

  1. Undur-undur

Ini adalah sebutan untuk binatang yang sering berjalan mundur dan membuat lubang di tanah berpasir. Bagaimana penyebutan di daerah teman-teman? Sewaktu saya masih kecil, saya sering memainkan undur-undur dengan meletakkan tanah berpasir di tangan lalu memasukkan undur-undur ke dalamnya sehingga sangat terasa pergerakan mereka di tangan saya.

Saya baru menemukan undur-undur lagi saat pergi ke Purwakarta beberapa tahun yang lalu. Itupun menemukannya di sebuah rumah di area perbukitan.

undur-undur

  1. Belalang

Belalang masih ada kalau di persawahan di tempat saya bekerja. Tetapi kalau di sekitar rumah sudah jarang ditemukan. Sewaktu tahun 2015 lalu, belalang masih banyak di sekitar pekarangan rumah karena mereka memakan daun-daun sayuran yang saya tanam. Nah, saat ini saya belum menemukannya lagi padahal saya tidak membasmi mereka lho.

  1. Kadal

Sama seperti beberapa binatang lainnya, kadal juga termasuk binatang yang sudah jarang saya lihat di sekitar pekarangan. Mungkin karena area terbuka di sekitar lingkungan sudah tidak ada, sehingga mereka juga jadi kehilangan tempat tinggal.

Selain enam binatang di atas yang sudah sangat jarang terlihat di sekitar rumah, ada dua binatang lainnya yang juga kadang ada dan kadang juga tidak ada. kedua binatang tersebut adalah lebah tawon hitam serta kupu-kupu. Padahal di tahun 2016-2017 lalu, saya masih ingat kedua binatang tersebut ada di sekitar pekarangan rumah. Saat ini tanaman bunga aster saya padahal sedang berbunga, tetapi penampakan kedua binatang tersebut tidak terlihat.

Baca: Budidaya Aster di Pekarangan

Nah, itu adalah beberapa binatang yang menurut saya hilang di sekitar rumah karena tergerus perkembangan zaman. Namun ada juga binatang yang tetap eksis dari dulu sampai sekarang yang saya amati tetap ada di lingkungan kami. Mereka adalah:

  1. Nyamuk

Ini adalah serangga yang paling saya tidak sukai namun entah mengapa siklus hidupnya terus ada meskipun pembangunan ada di sana sini. Nyamuk paling banyak datang ke rumah saat jam 5 sore hingga malam tiba. Sepertinya mereka resisten terhadap pencegahan yang ada sehingga mampu bertahan hingga saat ini.

nyamuk

Source: http://static.republika.co.id/

  1. Semut

Hewan kecil ini juga termasuk jenis hewan yang eksis. Namun semut yang ada di sekitar rumah saya adalah jenis semut kecil yang terlihat di sekitar gula putih serta semut berwarna coklat yang kebanyakan sarangnya berada di pekarangan. Untuk semut yang lain seperti semut rangrang atau semut berwarna hitam belum terlihat lagi.

Itu adalah beberapa binatang yang saya ingat pernah menghiasi lingkungan di sekitar dan beberapa yang keberadaannya masih eksis hingga saat ini.

Selain binatang, saya juga ingat kalau di sekitar rumah saya dulu dipenuhi oleh pohon bambu, namun sayang populasinya sudah sangat berkurang. Dan saya berpikir beberapa tahun lagi mungkin tanaman bambu tersebut benar-benar hilang dari lingkungan kami. Padahal di daerah saya dulunya terkenal sebagai penghasil bambu lho.

Jika dirangkum, menurut saya hilangnya populasi binatang dan tanaman tersebut di sekitar rumah disebabkan oleh beberapa hal di antaranya adalah:

  1. Hilangnya habitat sebagai tempat hidup karena perubahan ekosistem. Manusia turut mengambil peran dalam perubahan ekosistem ini, termasuk saya yang mendirikan rumah di salah satu sudut lahan yang mungkin menjadi tempat hidup binatang dan tanaman tersebut.
  2. Perubahan musim termasuk iklim yang menyebabkan secara perlahan binatang berpindah ke tempat lain yang lebih bersahabat untuk hidupnya. Contohnya di lingkungan saya, tahun 19an masih sangat asri, hujan hampir sering mengguyur di bulan-bulan tertentu. Namun sekarang lingkungan di sekitar rumah cukup panas, tidak seasri dulu.
  3. Adanya predator yang memangsa binatang tersebut seperti halnya rantai makanan ada hewan pemangsa dan hewan yang dimangsa. Memang tidak semua binatang tersebut hilang karena dimangsa oleh predator, namun keberadaan predator perlu dipertimbangkan.

Dan mungkin masih banyak lagi faktor lain yang menyebabkan mengapa hewan dan tanaman yang ada di lingkungan sekitar kita kini menghilang. Saya berharap semoga di tempat lain hewan-hewan tersebut tetap ada karena termasuk pemberi warna dalam ekosistem kita.

Nah, teman-teman adakah hewan atau tanaman yang hilang di sekitar rumah kalian? yuk sharing bersama saya. Semoga bermanfaat.

34 Comments

  1. Reply

    Semua hewan tersebut di desaku masih banyak mbak..

    Kecuali nomor 1..
    Masih inget dulu kalau ke desa malem-malem mereka banyak banget di sawah..

    Tapi sekarang jumlahnya di sawah pas malem-malem tinggal dikit banget…

  2. Reply

    Jaman masih SD tinggal di Bandung kalo malam sering jumpa kunang-kunang, setelah pindah dari sana blas ngga pernah ketemu kunang-kunang lagi.

  3. Reply

    Kunang-kunang kayaknya yang mulai susah ditemui disekitaran rumah, kalau lainnya saya rasa masih ada sih, meskipun nggak sebanyak dulu.

    Undur-undur kalau di tempat tinggalku, nyebutnya bukur / tembukur mbak. Nggak cuma buat mainan, malah sekarang ini bisa jadi obat kan ya?

  4. Reply

    Mba Ev di sekitar rumahku itu 7 binatang masih berkeliaran wkwkwk maklum rumahku bener2 kebon tiap malam dengerin jangkrik kalau hujan suara kodok bersautan, malam dikit di sebrang rumah udah mulai kunang-kunang datang 😀 kadal, undur2, tokek pun masih eksis di rumah 😀 kok berasa banget rumahku kek sawah ya ada semua hahaha

    • Reply

      ih alhamdulillah atuh ya masih lengkap mah, berasa masih asrinya, di tempat saya kanan kiri sudah tembok semua hehe

  5. Reply

    Kunang-kunang juga indikator udara bersih kan, ya? Sayang banget kalau sampai menghilang. Dulu juga di rumah saya masih ada kodok, dll karena dekat sawah. Sekarang udah pada menghilang. Tinggal tikus, nyamuk, dan smeut yang masih betah

  6. Reply

    Malam sabtu kemarin sehabis menonton film horor dengan keluarga, aku mencoba mengambil sesuatu di gudang belakang (kebetulan gudangnya terpisah dari rumah sekitar 10 meter). Dikagetkan oleh sepasang kunang-kunang yang hinggap di pohon rambutan belakang rumah (dari jauh seperti mata yang menyala…..hihiiiiii serem). Alhamdulillah, semua binatang yang ada di postingan mbak masih eksis di sekitaran rumah.

    Kalimantan memang masih menjadi salah satu Megabiodiversity terbesar flora maupun fauna di dunia. Tapi, ada beberapa wilayah lain di Kalimantan yang telah rusak ekosistemnya terutama daerah sekitar tambang hikss….

    Moga yang tersisa akan tetap terjaga kelestariannya ya mbak.

    • Reply

      iya paling enggak, anak cucu tau apa binatang2 tersebut, ternyata staynya di kalimantan ya, pulau eksotis Indonesia

  7. Reply

    Benar banget mbak, dari pekarangan udah mulai tak ada. Tapi nun jauh di sana ( rumahku tak jauh dari sawah) Kodok masih berisik dengan suaranya. Kalau nyamuk mah tetap betah dia bertamu, hehe…

  8. Nucky Prayanta Natalius

    Reply

    Kalau ingat kunang-kunang saya jadi ingat waktu masih SD suka nangkap dan di buat di dalam toples
    lalu diletakkan diatas meja di kamar. Malah dijadikanpeliharaan tapi waktu itu saya tidak tahu saya memberi makannya akahirnya mati juga .. Mau nyari lagi tapi sudah jarang terlihat kecuali di hutan baru ada. Maklum sudah sangat jarang sekali pohon ditempat saya tinggal.

    • Reply

      sama di tempat saya juga sudah susah, wah bisa ya nangkap kunang-kunang, kalau saya dulu cuma melihat aja dari jauh

  9. Reply

    bner banget mbak. di sawah deket rumah aja udah nggak ada kunang2 sama jangkrik. di halaman rumah juga gak ada undur2 karena udah paving block.

  10. Reply

    Dulu ketika SD saya dan teman-teman masih sering melihat kunang-kunang, berkelap kelip menerangi gelapnya malam. Bahkan ada cerita dari orang tua yang nggak masuk akal tapi saat itu kami percaya, yaitu bahwa kunang-kunang adalah kukunya orang yang sudah meninggal.

    Tentu saja kami ketakutan dan langsung berlarian masuk rumah. Mungkin itu trik orang tua supaya kami tidak terlalu lama bermain di luar rumah pada malam hari yaa.. tapi mengapa caranya serem banget, hehe..

    Dan saat ini saya hampir tidak pernah bertemu dengan kunang-kunang lagi, kemana mereka ya..? Ahh.. saya jadi baper nih, mengingat kembali kenangan masa kecil di belakang sana :).

    Selain kunang-kunang, hewan lain masuk suka ketemu, terutama nyamuk hahaha..

    • Reply

      nyamuk dari dulu kayanya tetap eksis ya mbak, sampai sekarang gak hilang2, iya nih kunang2 entah kemana mereka perginya

  11. Reply

    Sudah jarang banget liat kunang-kunang.. Padahal bentuknya unik, cantik pula dengan lampu-lampunya.
    Kayaknya generasi anak-anak kita bakalan makin sulit nemuin kunang-kunang ya (“,)

  12. Semangatmuda

    Reply

    Saya baru tahu ada iklan kaya gitu, maklum nggak pernah nonton tivi. Kadal, belalang dan kodok masih banyak di sekitar rumah saya, soalnya dekat area persawahan. Sampai istri saya suka jerit-jerit sendiri kalau ketemu hehe

    Tapi kasihan juga, sekarang anak-anak banyak yang nggak tahu lagi hewan-hewan seperti itu secara langsung. Padahal hewan seperti kunang-kunang aja berbeda banget antara gambar yang statis dengan lihat langsung di alam

  13. Reply

    Si jagoan neonnya kak Evrina sama sepertiku,kak 😁 …
    Kangen lihat kunang-kunang.

    Ditempatku udah jaraaaang banget lihat penampakan kunang-kunang,kak.
    Ingat waktu kecil dulu, ditakut2in katanya kunang2 itu jelmaan kuku orang meninggal ….
    Tapi aku ngga takut, malah senang ngikutin arah kunang-kunang terbang sekitaran rumah.

  14. Reply

    Di halaman rumah saya biasanya banyak binatang capung. Tp sekarang sudah hampir gak pernah lihat lho mbak.. Kunang-kunang juga sudah lama tidak lihat. tp beberapa hari yang lalu sempet liat satu kunang-kunang. Seneng banget hahaha 😀

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.