Kangen Empek-Empek Palembang

Sebenarnya masih ada satu postingan lagi yang harus saya ceritakan yaitu tentang alsintan alias alat mesin pertanian. Tetapi berhubung pagi ini saya kelaparan kelas berat akibat tadi malam hanya makan pisang dan jambu kristal saja, akhirnya pagi ini saya memutuskan untuk posting makanan supaya laparnya terobati *jiahhh mana bisa*. Sambil menunggu masakan matang, bolehlah cerita makanan yang sedang saya rindukan yaitu empek-empek asli Palembang.

Masih ingat kan saya pernah diajari cara membuat empek-empek oleh Mbak Iwed? Nah empek-empek buatan Mbak Iwed sama persis dengan empek-empek Palembang asli. Maklum mbak Iwed kan orang Palembang asli, so tangannya mesti sama dangan orang Palembang dalam mengolah empek-empek. Tapi saya masih belum praktek di rumah nih, soalnya kalau saya masak sendiri nantinya seperti memasak untuk hajatan, terlalu banyak peralatan yang kotor dan bekas masakan dimana-mana haha. Sekarang demi mengobati kangen terhadap empek-empek ya mending pantengin fotonya lagi aja hehe.

empek-empek palembang

empek-empek palembang

Waktu di Palembang kemarin, saya dan Bu Nunik menginap di Penginapan Lebar Daun. Di dekat penginapan ada Toko Candy yang menjual empek-empek. Saking dekatnya dengan penginapan, kami hampir setiap hari makan empek-empek di sana. Itulah pertama kalinya saya makan empek-empek asli Palembang yang rasanya luar biasa enak dan membuat saya ketagihan.

Toko Candy

Kalau Bu Nunik punya hobi sendiri yaitu jajan Tekwan, kalau saya lebih suka dengan empek-empeknya. Sepertinya saya bisa menghabiskan 3-4 buah empek-empek sekali makan. Habis itu langsung full tank deh ini perut. Bu Nunik mengatakan agar saya mencoba semuanya mumpung masih di Palembang karena kalau sudah pulang ke Bogor agak sulit mencari penjual empek-empek dengan rasa yang sama seperti di Palembang.

empek-empek palembang

Bu Nunik mengatakan kembali kalau banyak sekali toko yang menjual empek-empek, tetapi dia merekomendasikan Toko Candy karena setelah dicoba empek-empek ini yang rasanya cocok. Jangan ditanya ya harganya berapa soalnya saya selalu dijajani sama si ibu, kemudian jangan ditanya juga dimana alamatnya soalnya kami hanya berjalan dari Penginapan Lebar Daun sementara Toko Candy ada dibanyak tempat *duhhh piye tho ep*. Tapi saya sudah memfoto harganya nih kalau teman-teman mau tau berapa harganya.

empek-empek palembang

empek-empek palembang

empek-empek palembang

Empek-empek memang sudah menjadi makanan wajib masyarakat Palembang ya. Hal itu saya ketahui ketika mengunjungi saudara Ibu Nunik. Saudara si ibu menyajikan kami empek-empek yang banyak untuk dimakan bersama. Saya sampai melongo karena sebelum pergi, kami sudah jajan dulu di Toko Candy. Saudara si Ibu mengatakan, kalau empek-empek itu seperti cemilan buat orang Palembang, kalau nonton tv nyemilnya empek-empek, kalau lagi iseng juga empek-empek yang jadi teman untuk ngopi atau ngeteh, waduh mantab deh. Makanya kata beliau orang Palembang harus kudu wajib bisa membuat empek-empek. Tapi kok teman kuliah saya ‘gak bisa ya? Hehe.

Saya agak menyesal waktu pulang kemarin hanya membawa satu kardus empek-empek sebagai oleh-oleh. Inginnya sih membawa dua kardus, tapi apa daya bawaan sudah sangat banyak, jadi ‘gak sanggup untuk membawa lebih. Sesampainya di rumah, empek-empek langsung ludes dimakan orang rumah dan dibagi ke tetangga, hanya cukonya saja yang tersisa. Untuk mengakalinya, saya membeli otak-otak dan memakannya dengan cuko empek-empek. Lumayan deh sama enaknya hehe.

Sampai sekarang belum makan empek-empek lagi nih soalnya di sekitar rumah dan kantor tidak ada yang menjual. Nanti kalau sedang jalan-jalan di luar, mau cari empek-empek lagi ah.

63 Comments

  1. hendri hendriyana

    Reply

    waduh mbak ini kok bikin ngiler ya, saya udah lama loh ga makan pempek. maming deh saya kuliner, sekalian ke pempek candy ya mbak.makasih 🙂

  2. awen

    Reply

    Pastilah enak, kr mah pempek asli palembang gratis lagi 😀
    Saya juga suka bangget makan pempek lhooo. karena cuma ditukang pempek aku bisa sombong, pempek disini tuh ada yang namanya kapal selam.
    Kebayangkan kalau pesan gimana mba? 😀

  3. muhammad mukhlis

    Reply

    wah, keliatan enak sekali empek palembang mbak, kalo di saya apa namanya ya, seperti kurang tahu juga 🙂 hehehe

  4. Debe

    Reply

    Di medan parah mbak pempek harga seribu juga ada. Yang seperti dipostingan mbak ini yang paling buat ngiler tapi paling sulit dicari.

  5. Ratu

    Reply

    Sama kangen sama pempek asli palembang.
    Pempek jakarta KW semua >_< huuueeekkk….
    Isinya tepung…. bah..

  6. Reply

    Kalau udah bahas soal makanan pasti postingannya mbak Ev selalu bikin laper T.T Hiks hiks terakhir baca aja yang bikin pempek langsung ngiler hunting pempek. Aku seneng sama semua varian pempek, tapi kapal selam nggak ada matinya, mbak XD

    As always, makasih buat postingannya yang informatif ya, mbak Evrina XD

  7. Reply

    Mba Ev,bikin ngiler ih liat foto empek-empeknya. Aku udah lama ga makan empek-empek. Belum ngerasain juga makan empek-empek asli buatan orang palembang, eh kalau yang biasa beli ga tau juga sih soalnya asli orang palembang apa ga, hehe

  8. Wikimodis

    Reply

    lengkap banget ya mbak empek – empeknya sampe ada paketan yg besar dan kecil juga xD paling suka pempek yg kapal selam hehe

  9. Anjar Sundari

    Reply

    iyap mbak, apalagi yang asli…yang sering lewat depan rumah aja saya sering beli… 🙂

  10. Eksa Studio

    Reply

    Wadaw… mantap banget deh kalau dilihat apalagi pas perut keroncongan ky gini 😀

  11. Reply

    Jadi kangen berat pengen makan pempek asli palembang, dulu pertama makan karena dibawain temen dari palembang, asli rasanya nendang banget. sayangnya di jawa ada pempek tapi gak asli, gak seenak pempek yang asli.

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.