Manfaat Tanaman Obat di Pekarangan




tanaman-obat

Tanaman obat adalah salah satu tanaman yang dianjurkan untuk dikembangkan di pekarangan pada program P2KP. Salah satu program yang dicanangkan pemerintah adalah Program Peningkatan Konsumsi Pangan (P2KP) yang diimplementasikan melalui konsep Kawasan Rumah Pangan Lestari (KRPL) dengan target para ibu rumah tangga untuk mengoptimalkan pemanfaatan pekarangan. Melalui pekarangan, diharapkan para ibu dapat menghasilkan gizi yang sehat dan aman bagi keluarga.

Mengapa pekarangan? Perlu diketahui bahwa potensi pekarangan di Indonesia cukup luas mencapai 10,3 juta hektar atau 14% dari luas luas lahan pertanian (Limbongan J. dan Djafar B, 2014). Potensi ini sangat perlu untuk dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya khususnya bagi pemenuhan gizi keluarga. Dalam program KRPL, para ibu rumah tangga diharuskan menanam aneka macam tanaman seperti tanaman sumber vitamin dan mineral, sumber karbohidrat, protein serta tanaman obat. Tanaman obat diperlukan sebagai langkah awal untuk menjaga kesehatan keluarga.

Sama seperti potensi pekarangan, potensi tanaman obat di Indonesia juga cukup besar yaitu mencapai 7500 jenis tanaman yang sudah diketahui memiliki manfaat herbal. Tanaman obat sering digunakan oleh masyarakat sebagai sumber bahan baku untuk dibuat jamu yang merupakan warisan para leluhur sejak lama. Mengenai pemanfaatan tanaman obat dan pekarangan menjadi sumber bahan baku sudah pernah saya bahas pada dua tulisan berikut ini:

Baca: Pengembangan Jamu Melalui Peran Wanita dalam Optimalisasi Pekarangan

Baca: Jamu Indonesia Siap Mendunia

Ada banyak manfaat pengembangan tanaman obat di pekarangan. Untuk lebih jelasnya pada bahasan berikut ini.

tanaman-obat

Binahong tumbuh merambat di pagar

Budidaya Tanaman Obat

Umumnya melakukan budidaya tanaman obat cukup mudah. Tanaman obat tidak seperti tanaman lainnya seperti tanaman pangan dan hortikultura yang memiliki intensitas tinggi bagi pemeliharaan. Tanaman obat cenderung lebih survive walaupun kita telat dalam pemberian nutrisi atau telat dalam melakukan pemeliharaan.

Budidaya tanaman obat di pekarangan dapat memanfaatkan jenis tanaman obat yang berasal dari rimpang seperti jahe, kunyit, lenkuas atau temulawak yang mudah dalam pembuatan pembibitan. Mengenai budidaya jahe sudah pernah saya tulis dalam postingan berikut ini:

Baca: Budidaya Jahe Merah (Sebuah Ringkasan)

Selain menggunakan rimpang, ada beberapa jenis tanaman obat yang dibudidayakan melalui stek, mata tunas atau anakan sehingga perbanyakan tanaman menjadi lebih mudah.

Walaupun mudah, kita tetap perlu memperhatikan kebersihan lingkungan seperti membebaskan tanaman obat dari serangan gulma, menjaga kelembaban lingkungan karena umumnya tanaman obat tidak menyukai kelembaban tinggi dan mencukup asupan nutrisi khususnya bagi tanaman obat yang menghasilkan rimpang. Jika tanaman obat sudah mulai banyak dalam satu area pertanaman, maka perlu dilakukan pemisahan atau pengurangan agar masing-masing individu tanaman dapat tumbuh optimal.

tanaman-obat

Tanaman obat menjadi pemanis ditanam di pinggir lahan

Manfaat Tanaman Obat di Pekarangan

Tanaman obat perlu dikembangkan di pekarangan karena memiliki berbagai macam manfaat. Diantaranya adalah:

  1. Sumber kesehatan keluarga

Trend back to nature dan memanfaatkan tanaman herbal untuk mengobati dan menjaga kesehatan saat ini sedang meningkat. Untuk itu kita perlu membudidayakan tanaman obat di pekarangan sebagai salah satu alternatif dalam melakukan pengobatan dan menjaga kesehatan keluarga.

  1. Mencegah hama penyakit tanaman lainnya

Beberapa tanaman obat memiliki zat yang tidak disukai oleh hama sehingga dapat mencegah serangan hama untuk tanaman lain. Kemudian tanaman obat juga dapat menjadi sumber pembuatan pestisida nabati yang bermanfaat untuk mengendalikan hama dan penyakit tanaman lainnya.

  1. Penghijauan

Menanam tanaman obat di pekarangan juga membantu dalam penghijauan karena sama seperti tanaman lainnya yang dapat menyumbang oksigen sehingga lingkungan menjadi segar dan asri.

  1. Estetika pekarangan

Selain bermanfaat bagi kesehatan, tanaman obat juga dapat memberikan estetika tersendiri. Contohnya Lavender, Lidah Buaya, Binahong serta tanaman lainnya yang dapat diatur sehingga memberikan tampilan yang estetik pada pekarangan.

  1. Melestarikan tanaman asli Indonesia

Dengan menanam tanaman obat di pekarangan juga turut serta melestarikan jenis-jenis tanaman obat asli di Indonesia. Jangan sampai tanaman obat yang kita miliki tergerus oleh pemukiman atau perkembangan zaman.

Demikianlah pembahasan mengenai tanaman obat kali ini, mengenai informasi tanaman obat dapat diperoleh lebih jauh pada website Pusat Penelitian dan Perpustakaan Kementerian Pertanian. Semoga bermanfaat.




32 Comments

  1. Dani

    Reply

    Jadi inget deh sama program jaman dulu di rumah Surabaya. Tanaman toga ya Ev?
    Kalo sekarang sih bumbu dapur yang gak kepake dibuang di tanah belakang, eh numbuh.. ๐Ÿ˜€

  2. Levina Mandalagiri

    Reply

    Saya selalu pengen punya tanaman obat kayak gini. Tp pengen hanya sebatas pengen…ngga bisa nanemnya dan ga telaten..hiks

  3. Reply

    Bener mbak. Jadi p3k klo pas darurat. Kmrn aku lihat tetangga metik daun dadap, ternyata cucunya baru panas. Mungkin klo yang kesulitan mbeli parasetamol entah krn mmng nggak ada budget atau situasi nggak memungkinkan …bbrp lembar daun nolong banget..

  4. Reply

    Kayaknya saya kudu menyingsingkan lengan baju, mengusir rasa malas buat nanem-nanem lagi nih..
    punya halaman lumayan luas tapi tumbuhannya cuma rumput doang. wkwk ๐Ÿ˜€

  5. awenfals

    Reply

    Jadi tunggu apalagi, ayoo kita manfaatkan pekarangan rumah untuk kesehatan kita ๐Ÿ™‚
    memang sih apotik hidup itu sangat berguna untuk menunjang kesehatan, terlebih jikalau bisa menatanya pasti bisa mempercantik pemandangan rumah tuh, double kan ya Mba ๐Ÿ™‚

  6. Reply

    Kalau jamanku sekolah dulu terkenal dengan nama TOGA. Sepertiya sekarang perlu ditumbuhkan lagi minat untuk menanam TOGA, selain demi kesehatan, bisa dijual juga.
    Btw, TOGA bisa ditanam secara organik gak ya, mbak Ev?

  7. Reply

    Wah iya nih mbak dengan menanam tanaman obat di pekarangan rumah bukan cuman bermanfaat untuk pemilikinya saja tapi juga bisa bermanfaat untuk orang lain karena dengan adanya tanaman obat dipekarangan rumah dan apabila anda orang lain yang sakit kan di dipetik milik kita di kasih kan ke orang yang membutuhkannya.

  8. Reply

    Sangat cerdas tuh, ada tanaman obat di pekarangan rumah, jadi kalo ada yang sakit tidak perlu ke dokter kan sudah ada tanaman obat di pekarangan rumah tinggal pake aja, jadi lebih irit biaya ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ bener – bener cerdass, keren ๐Ÿ™‚

  9. hafidz

    Reply

    Memang banyak manfaatnya jika membudidayakan tanaman-tanaman obat, jadi kalau ada anggota keluarga yang sakit bisa langsung ditangani dengan pengobatan herbal dari tanaman tersebut…

  10. Gayahidupku.com

    Reply

    Memang lebih praktis menanam tanaman obat di rumah, kalau perlu tinggal ambil dari pekarangan ๐Ÿ˜€

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.