Musim Fogging

fogging

Kirain ramai ada apa, ternyata ada fogging

Fogging kok musim sih Ev? Harusnya musim itu cocoknya untuk musim duku, duren, rambutan, manggis dan teman-temannya. Kok ini malah fogging?.

Yah begitulah teman-teman, sayapun tak ingin sebenarnya bermain dengan kata itu. Karena seingat saya baru kali ini lingkungan tempat tinggal mendapatkan fasilitas yang bernama fogging. Dulu saya sangat bersyukur karena di daerah tempat saya tinggal ini belum ada kasus DBD alias Demam Berdarah Dengue yang diakibatkan oleh serangan Virus Dengue. Itu karena lingkungan tempat tinggal saya saat itu cukup asri, bersih dan belum padat seperti saat ini sehingga nyamuk Aedes aegypti yang menjadi vector virus tidak terlalu banyak. Nah kalau sekarang sangat berbanding terbalik. Jumlah penduduk saat ini sudah mulai padat, pepohonan sudah mulai jarang, drainase pun kurang teratur sehingga nyamuk menjadi betah berlama-lama untuk menetap di daerah kami. Hasilnya, beberapa orang warga terjangkit penyakit DBD.

Kami mulai resah, karena DBD ini memang menular. Artinya si nyamuk yang menjadi vector, aktif menularkan virus dari satu orang ke orang lainnya. Untuk di kompleks saya sendiri sudah tiga orang yang dirawat karena DBD, sedangkan satu orang lagi yaitu adik saya hanya mengalami gejalanya saja. Kami kemudian mengambil inisiatif untuk melaporkan kepada ketua RT agar segera diadakan fogging. Berkat laporan Bapak RT ke kepala desa yang diteruskan ke UPT Puskesmas Kecamatan, hari ini tanggal 22 Februari 2016 dilakukan fogging di daerah kami.

Fogging dilakukan siang menjelang sore untuk membunuh nyamuk-nyamuk yang bertengger di rumah. Petugas fogging menyisir dari rumah ke rumah dan menyemprotkan ke setiap sudut rumah warga. Saya sempat masuk ke dalam rumah untuk menutup pintu dapur agar asap fogging diam sejenak di dalam rumah. Bau asap fogging seperti seperti obat nyamuk dan sangat amat pekat. Manusia saja tidak kuat berlama-lama di dalam ruangan berasap, apalagi nyamuk.

fogging

Asap fogging sangat pekat, semoga nyamuknya hilang

Tetapi setelah didiamkan beberapa menit dan asap mulai menghilang, saya melihat masih ada nyamuk yang keluar dari jendela rumah. Luar biasanya nyamuk ini, ternyata masih ada yang resisten terhadap obat anti nyamuk ini. Sedangkan serangga seperti semut telah mati akibat racun untuk nyamuk ini. Sepertinya belalang yang memakan tanaman di depan rumah juga mati karena tidak terlihat setelah proses fogging tersebut.

Sebenarnya fogging saja tidak menjamin nyamuk yang menjadi vector DBD dapat mati. Kita tetap harus menjaga kebersihan lingkungan. Misalnya dengan mengikuti anjuran dengan tidak membiarkan air menggenang pada wadah tertentu, menguras bak mandi, dan mengubur barang-barang bekas yang dapat menjadi sarang nyamuk.

Kalau diperhatikan, memang nyamuk itu menyukai tempat yang gelap dengan kondisi ruangan yang padat. Tetangga yang menjadi korban DBD kemarin itu, saya lihat memang agak padat rumahnya lantaran terisi dengan barang-barang bekas. Sedangkan adik saya yang terkena gejala DBD, letak kamarnya berdekatan dengan kandang ayam, jadi wajar saja apabila nyamuk menyukai tempat tersebut.

O iya apabila diperhatikan, nyamuk sangat menyukai udara panas. Jadi ada baiknya kita mengatur kondisi ruangan agar kelembaban dan suhu terjaga. Nyamuk tidak terlalu menyukai suhu dingin, jadi biarkanlah ruangan, khususnya ruangan yang menjadi tempat tidur kita, memiliki suhu yang tidak terlalu disukai nyamuk.

Lebih aman mencegah daripada mengobati kan? Jangan sampai deh terserang DBD karena selain berbahaya bagi tubuh, juga menghabiskan waktu serta biaya untuk kesembuhan. Jadi, jagalah lingkungan dan kesehatan agar terhindar dari berbagai macam penyakit. Yuk kita ramai-ramai basmi DBD, jangan sampai kalah sama si nyamuk nakal.

26 Comments

  1. Anne Adzkia

    Reply

    Udahannya lantai dan perabot pasti berminyak. Nah ini harus dibersihkan sampe bersih karena bisa bahaya juga kalau nempel di makanan, misal dari tangan kita.

  2. Fajar ro'is

    Reply

    hmmm kalo di tempat saya habis difogging malemnya nyamuknya tambah banyak mbak Ev…hehe..o iya sekarang kan juga lg rame2nya virus zika ya mbak..hmmm..

  3. Reply

    Dapet info dari temen yang dokter katanya fogging itu gak efektif tapi justru malah bahaya buat pernafasan Ev. Dihimbau bersihkan lingkungan aja malah.
    Semoga kita semua terhindar ya dari DBD.

    • Reply

      ealahhh aku taunya malah fogging itu, iya sih emang sesak banget, makanya baru mau masuk rumah setelah asapnya benar2 hilang, iya nih dan harus bebers lagi biar terhindar dari DBD

  4. Reply

    Daripada pake fogging mending bersihin aja tuh selokannya, sekeliling rumah, buang sampah yang bisa nampung air atau gak di tutup aja kalau ada penutupnya.

    Yang ada nyamuknya jadi kebal kalau di fogging mulu. Itu menurut yang aku amati beberapa tahun belakangan ini. Nyamuk udah mulai pada kebal.

  5. Reply

    komplek saya juga rutin fogging setiap tahun. Tapi memang harus hati-hati milih fogging. Kalau asal-asalan katanya lebih banyak kandungan minyak tanahnya. Jadinya selain baunya lebih menyengat, juga bikin lantai dan lain sebagainya jadi lengket. Susah dibersihin pula. Lagipula kalau kebanyakan minyak tanahnya justru gak bagus buat pernapasan

    Mendingan agak bayar lebih tapi gak terlalu menyengat dan gak bikin lengket

  6. momtraveler

    Reply

    Paling ga tahan sama asep foggin tu mak langsung kumat asmaku..makanya kalo ada fogging jauh2 deh aku

  7. Reply

    Ingat dulu waktu kecil, senang2 gimana gitu kalau lihat pemberantas nyamuk kayak gitu, meskipun gak kuat asapnya dan suaranya yang bising banget hihi
    Ckckck…nyamuknya sungguh luar biasa kalau ada yang selamat dari asap fogging, Mbak

  8. Reply

    Saya pernah kena DBD, dan sebelnya kena bukan di rumah (karena di rumah bener2 dijaga kebersihannya) tapi kenanya di warnet! Ketebak kan tahun berapa saya digigit nyamuknya?
    Kadang kitanya udah peduli, terus orang lain cuek. Jadi serba salah ๐Ÿ™

  9. Maspam

    Reply

    Greget amat mas sampek motretnya sedeket itu sama yang lagi nyemprot fogging ๐Ÿ˜ฎ

  10. Reply

    Mungkin lebih tepatnya gerakan 3M ya mbak Ev, jadi jangan hanya mengandalkan fogging saja. Saya setuju dengan membuat kondisi supaya nyamuk tidak betah didalam ruangan.

    Kalau dengan menanam tumbuhan anti nyamuk gimana mbak? Misalnya lavender atau sereh, saya pernah dengar tanaman ini bisa mengusir nyamuk ๐Ÿ™‚

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.