Saat Tepat Mengajukan Cuti

Pernah merasakan deg-degan waktu mengajukan cuti ‘gak? Kalau saya pernah. Barusan banget malahan. Ceritanya pagi ini saya sudah siap berangkat ke kantor sambil membawa misi untuk mengajukan cuti yang tersisa ditahun ini. Sepanjang jalan, saya sudah memikirkan kata-kata apa yang cocok agar permohonan cuti saya di acc. Lah memang susah ev? ya bisa dibilang susah-susah gampang walaupun itu hak karyawan karena meskipun itu hak kita, tetap ada kebijakan kantor yang memperbolehkan kita bisa cuti saat itu atau tidak. So supaya cuti kita di acc, kita harus pintar membaca situasi. Situasi siapa? Situasi si bos sama kantor hehe, soalnya pengajuan cuti kita ini di acc langsung oleh atasan kan, nantinya bagian kepegawaian tinggal mengikuti. Oleh sebab itu, sejak pagi tadi saya sudah bersikap manis terhadap bos karena ada maunya, membawa misi pengajuan cuti hehe.

Pas banget nih, senin pagi saat apel pagi tadi, saya terpaksa dengan senang hati menjadi komandan barisan. Teman yang biasa memimpin sepertinya datang telat, jadi saya yang mengambil alih pimpinan barisan sambil tepe-tepe a.k.a tebar pesona ke atasan untuk memudahkan proses pengajuan cuti. Dengan menggunakan sepatu pantofel wanita (biasanya saya menggunakan sepatu flat kalau tidak menjadi komandan), saya siap melaporkan barisan kami saat itu. Tapi nasib berkata lain, rupanya bos saya ini terkena semacam teguran di depan peserta apel lainnya. Saya langsung mendapat firasat buruk sepertinya si bos bakalan bad mood yang tentunya berpengaruh terhadap pengajuan cuti. Wah harus atur strategi lagi nih.

Saya mulai mendekati admin si bos dan meminta bantuannya untuk memberitaukan kapan saya bisa menghadap si bos pada saat beliau sedang tidak bad mood tentunya. Teman admin saya itu belum bisa memberikan jawaban yang pasti. Dia hanya menyuruh saya untuk mencobanya saja dengan resiko yang harus ditanggung sendiri. Akhirnya saat itu tiba, seperti perkiraan, si bos tidak langsung setuju terhadap permohonan cuti yang saya ajukan. Kemudian saya mulai mengeluarkan jurus melobi agar beliau meng-acc pengajuan cuti saya. Alhamdulillah setelah diberikan penjelasan ini-itu akhirnya beliau bersedia meng-acc permohonan cuti yang saya ajukan.

Mengapa sih Ev kok sepertinya dramatis sekali? Iya soalnya beberapa bulan yang lalu saya agak susah mengajukan cuti sehingga saya batal untuk mendapatkan hak cuti tersebut. Beberapa bulan sebelumnya juga saya harus memberikan beberapa alasan dulu, baru kemudian permohonan saya dapat di acc. Dari situ saya belajar, kapan saat yang tepat untuk mengajukan cuti dan bagaimana caranya agar cuti kita mudah di acc.

Nah, berikut adalah cara dan saat yang tepat untuk mengajukan cuti versi saya:

  1. Ajukan cuti minimal dua minggu sebelumnya, jangan coba-coba mendadak ya, bisa-bisa nanti langsung tidak di acc.
  2. Baca suasana kantor, apakah sedang dalam keadaan sibuk ataukah lenggang. Saya mengajukan cuti disaat kantor tidak terlalu sibuk agar memudahkan dikabulkannya permohonan cuti.
  3. Selesaikan pekerjaan yang masih menumpuk agar pada saat cuti kita tidak merasa terbebani. Kemudian kantor tidak merasa kerepotan apabila kita tidak berada di tempat lantaran sedang cuti. Nanti kalau si bos bertanya mengenai tanggung jawab pekerjaan, kita bisa mengatakan kalau tugas sudah beres dan dengan senang hati mungkin si bos bisa langsung meng-acc.
  4. Ambil jatah cuti di saat orang lain tidak mengambil saat cuti yang sama. Bagian kepegawaian mengatakan bahwa sewaktu lebaran kemarin banyak sekali yang mengajukan cuti tetapi tidak akan di acc semuanya. Jadi, supaya cuti kita di acc maka ada baiknya diambil pada saat tidak banyak orang mengajukan.
  5. Ajukan cuti pada saat bos sedang dalam suasana hati yang nyaman untuk memudahkan proses acc permohonan. Kalau bisa nih tepe-tepe dulu sebelum menyodorkan permohonan cuti supaya hati si bos luluh hehe.
  6. Berikan penjelasan singkat saja apabila bos menanyakan perihal cuti kita termasuk apa yang akan dilakukan pada saat cuti karena sebenarnya bos tidak perlu mengetahui kita mau apa pada saat cuti dan mau kemana.

Sebenarnya saya tadi agak berharap-harap cemas plus maju mundur cantik lho ketika mengajukan permohonan cuti ini. Tapi kalau tidak dicoba kan kita tak akan tau, yang penting kita bisa memberikan penjelasan logis maka permohonan cuti kita dapat di acc.

O iya sudah punya contoh surat pengajuan cuti? Mungkin tiap instansi berbeda-beda ya, kalau ini contoh surat pengajuan cuti di kantor saya:

                                                                                                                  Bogor,  16 November 2015

Kepada Yth.:

Kepala …… (atasan yang lebih tinggi)

di

Tempat

 

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama              :    Evrina Budiastuti, SP

Jabatan            :    Penyuluh Pertanian Pertama

Alamat            :    ………………..

Dengan ini mengajukan permohonan cuti tahunan sebanyak 3 (tiga) hari dari tanggal 7-9 Desember 2015. Selama Mengajukan cuti, saya beralamat di ………………………………………………………………………………………

Demikian permohonan cuti ini saya buat agar menjadi bahan pertimbangan, atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih.

 

 

Hormat saya,

 

Evrina Budiastuti, SP

NIP …………………….

Catatan Kepegawaian Mengetahui,

Kepala …………………. (atasan langsung)

 

Ir. ……………………….

NIP………………………

   
  Menyetujui,

Kepala ……………… (atasan yang lebih tinggi)

 

Dr…………………………

NIP………………………..

 

Nah teman-teman, sebentar lagi kita mau libur akhir tahun lho. Sudah punya rencana untuk mengajukan cuti? Siapkan dengan seksama ya dan semoga tips di atas bermanfaat. Selamat mengajukan cuti, semoga berhasil.

41 Comments

  1. Lestarie

    Reply

    Teman kantoku juga banyak yang mau cuti nih, Mbak. Aku pilih jalur aman alias gak cuti deh. Hihihi. Nanti taun depan aja 😀

    Biasanya tiap kali cuti aku jg cari sikon tepat. Takut nanti jadi beban teman lain.

  2. Inda Chakim

    Reply

    ternyata gt tho caranya mbak ev sukses ambil cuti ?, llu mengisinya g mendaki gunung lewati lembah yak *emangnya ninja hattori ??. 😀

  3. momogrosir

    Reply

    sebenarnya cuti itu hak kita. aneh aja sekarang bagi yang mau cuti harus di acc dulu

  4. Reply

    Kebetulan libur kantor saya pada liburan panjang ini, bersamaan dengan libur pesantren, mbak. Jadi gak perlu cuti, karena kantor otomatis akan libur.. 🙂
    Ah.. Jadi pengen cepat liburan,. Hehe

    Salam hangat dari Bondowoso..

  5. Anjar Sundari

    Reply

    saya jarang cuti karena pekerjaan nggak ada yang gantiin mbak…kecuali kalau penting sekali baru ngajuin deh..
    paling cuti bersama saja tiap lebaran atau tahun baru… 🙂

  6. Reply

    Ini drama cutinya sama banget pas dulu aku masih kerja, harus baik-baikin bos dulu. Biar kata cuti sistemnya udah online tetep aja mood bos sangat berpengaruh sama acc ato nggaknya cuti.

  7. Reply

    Wah, boleh juga tuh idenya mbak Evrina. Selamat ya di-acc cutinya! Apa ada tanda-tanda bakal berpetualang di pantai dalam waktu dekat kah? ^^ #kepo #gaksabarmaubacaceritanya

  8. Pingback: Saat Tepat Mengajukan Cuti

  9. Camaro

    Reply

    Cuti tahunan itu sebenarnya ada di kantor saya, tapi saya tidak pernah ambil cuti, biasanya hanya khusus hari hari besar libur nasional saja bisa di ambil seperti Hari raya dan itu tidak bisa langsung bersamaan waktunya, harus bergantian.

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.